Persil 33

Hai!

I’m back! Hahaha…

Gini nih, niat awal mau nyelesein protokol, eeeh…malah update blog. Instead of nyari jurnal, mendingan saya cerita2 dulu ya di sini. Udah debuan juga, untunglah ga tiba2 update sendiri tanpa saya ketik2 dulu. Hiiiiy….

“Protokol apaan sih, Jol?”

“Protokol penelitian, laah…”

“Lah, emang lu masih kerja di tempat yg dulu itu? Betah amat…”

“Iyee…ude ga usah komen. Tapi kalo ada job vacancy, bilang2 yak. Kalo ada love vacancy juga bilang2 yak.” 😛

Ntah kenapa, sekarang suasana kantor aku lagi nyaman2nya. Atasan yang baik banget dan gokil banget, temen2 kantor yg tengilnya kek apa, saling ngerjain dan dikerjain balik, asik lah pokoknya. Ya bayangin aja, kantor mana yg pas jam kerja:

  • ngebiarin karyawannya kejar-kejaran kayak anak TK lagi maen,
  • ngelebihin jam makan siang sesuka hati demi ngobrol dan keketawaan padahal makannya cuma 10 menit,
  • kompak merajuk manja pada general manager buat ngadain lomba agustusan di jam kerja di hari sebelomnya karena pas agustusan libur, tapi tetep pengen ngadain lomba. Udah gt pada curang semua pas lomba. Apa coba maunya? *nasip mc GJ yang tak bisa berbuat apa2*
  • ngintipin siapa pun yg lagi diajak ngedate sama pasangannya yg ngejemput ke kantor, bahkan sampe ada yg disusulin pake motor. Apa banget deeeeh…. Ga bakalan aku ajak suami aku ntar ke kantor “itu”. Temen yang sering aku ceritain aja udah ditelfonin dan diwasapin ama orang-orang gila kantor itu. Jadwal nikahan aku jg udah dibikinin ama mereka. Tinggal calonnya aja yg masih ditunggu ampe H-1. “H” di sini bukan Hari, tapi Hour alias jam minus 1. Sejam sebelomnya. Gelo.
  • Tiap kita lagi bosen ato ngantuk, berawal dari satu orang yg ngambil cemilan, lalu berujung pada orang2 (office terutama) keluar dari ruangannya trus ngemil bareng sambil ngobrol sambil ketawa2 lagi. Ga peduli bahkan kalo di sebelahnya udah ruangan GM. Haddeh. Untung doi ga pernah protes.
  • Bahkan pertanyaan GM kalo lagi recruitment karyawan sudah sampai tahap, “Kamu ada bakat ngelucu ga?” Buk. Please…

Yah…itulah mereka. Itu juga baru sebagian kecil. Jd inget cerita kemaren. Pas lagi rame2nya konser Bon Jovi.

Jadi temen kantor ada yg kesengsem beraaaat ama Bang Jopi ini. Trus doi PENGEN BANGET BANGET nonton konsernya kaan… Udah mau beli tiketnya tuh tadinya. Tapi suaminya bilang, “Ga, kita periksa ke dokter dulu. Kalo diijinin, baru beli tiketnya.” Secara temen aku ini lagi hamdun bo’. Akhirnya periksalah dia. Eeeeh…dokternya ngelarang cyiiin…Katanya ntar kegencet-gencet lah. Trus menjelang konsernya dia muterin terus lagu Bon Jovi, sambil berusaha tabah gara2 kita ceng-cengin mulu. Udah gitu ada temen kantor yang udah beli tiketnya jg. Makin kita panas-panasin dia dong. Trus akhirnya gara2 suaminya ga tega liat dia kek gitu, suaminya ngajakin ke Ancol laaah…biar jalan2, ga pundung2 amat.

Jam 2an kemaren, masih jam kantor, dia dijemput ama suaminya, dalam rangka ke Ancol itu. Tapi kita sekantor udah tau semua kalo suaminya mau ngasih surprise buat dia tiket Bon Jovi. Udah gitu dia ga tau jalan kan. Mana tau dia kalo dibelokin ke GBK. Dikiranya tetep mau dibawa ke Ancol. Endingnya…happily ever after lah pokoknya. Sweet banget yaa suaminya. Ah, jadi pengen suaminya. Eh bukan, jadi pengen punya suami kayak suaminya. Huahahaha…

Tapi point aku bukan di cerita itu sebenernya. Jadi, waktu si temen kantor aku itu dijemput ama suaminya, kita, kita means kita, banyakan, orang2 office ini, dari HRD, marketing, finance, QA, CRU, ampe atasan aku, semuanya kita ngintip dari lantai 3 pas dia dijemput. Apa banget deh.

Trus, pas lagi asik2 ngeliatin gitu, si Zia nyeletuk, “Kantor mana coba yang kayak gini?” Belom tau aja dia kalo kita juga pernah melakukan hal yang sama padanya waktu mantan pacarnya itu ke kantor buat ngejemput dia makan siang. Nasibmu Zi…

Nah, kantor aku kan main businessnya emang penelitian obat BA/BE gitu. Lama2 penasaran dong gimana sih rasanya disuntik berkali2? Udah lama pengen nyoba, tapi belom pernah lolos screening, gara2 Hb aku rendah. Trus kemaren2 akhirnya, lolos juga. Wah. Apalagi bareng2 ama temen kosan juga. Jadi nginepnya bisa bareng2 di kantor. Secara itu kantor spooky gt kan. Tapi alhamdulillah ya…ga ada yg aneh2 tuh selama kita nginep. Malah ketagihan. Adem soalnya. Hahaha…

Tapi oh tapi, kayaknya emang aku belom jodoh buat ikutan penelitian beginian. Dropped out bo’. Ternyata di situ ketauan kalo aku alergi sama aspirin. Baru kali ini ngerasain alergi obat. Lucu juga. Jadi kronolokhisnya begini: Jam 7 pagi minum obat, trus selama diambil darah masih biasa aja ampe makan jam 11 siang. Abis makan aku mulai bersin2. Kirain gara2 kedinginan AC yg emang langsung ngarah ke meja aku. Akhirnya menyingkirlah aku ke ruangan marketing di sebelah kan, AC-nya dimatiin. Idung mulai mampet tuh, akhirnya aku coba tidurin. Eeeh…bangun2 kelopak ama bawah mata udah bengkak aja. Bengep deh. Hahaha…

Akhirnya laporlah aku ke dokternya, yg mana terdiri dari peneliti utama sama dokter jaga alias atasan aku sendiri. Akhirnya disuruh tiduran. Trus dibilangin, ntar diliat dulu, kalo pas pengambilan darah selanjutnya makin mengkhawatirkan, bisa jd di-DO. Eh, beneran, pas jam2 mendekati ambil darah lagi, aku dibilangin udah ga perlu ke sana. Udah di-DO. Hiks. Sedih banget… Akhirnya aku minta perpanjangan deadline protokol yg harusnya udah dikirim besokannya. Lah, ini apa hubungannya, coba? Itu mah bisa-bisanya kamu aja, Jol…

Lalu, untuk menghibur diri, kuciptakan lagu ini. Liriknya doang siih… Musiknya mah ngikut lagu A Whole New World-nya ost. Aladdin. Hahahaa… Mangga disimak.

Judulnya:

♫     Gagal Aspirin

           ♪           ♫
Barusan didepak
Karena mata bengkak
Percaya ga percaya           
Tapi ini adanya

Karena aspirin
Buat ku bersin bersin   
Daripada gawat         
Mendingan aku dilewat             

Kalo sempeeeet
Sebelom mukaku bengep
Bolehkah ku ngobjek
di blank project
ato mending narik gojek     

Kalo sempeeet       
Bilang sama Mbak Sitik
Tanganku tercabik
Sembilan titik
Semoga feenya tetep bisa ditarik….♪

Eh, tadi protokolnya belom selese bukannya, Jol?

Eh iyaaaa…..

Abis liat foto wisuda orang sama status kelulusan seseorang. Semuanya bukan anak ICGD. Jadi inget, bulan ini kan bulannya wisuda buat anak ICGD juga. Selamat ya buat kalian2 yg baru aja lulus! Cie cie…sarjana euy! 😆

Seriously, deeply truly honestly, KANGEN BANGETTT sama kampus! Tiap ke Bandung mau ke sana pasti ga sempet mulu. Depan ATM, boulevard, selasar, comlabs, kolgo, timur jauh, farmasi, sipil, eh? 😛 Spot2 itu…jalan2 itu…ah!

Akhir2 ini aku lagi nyoba ngelancarin lagi buat belajar bahasa asing. Demi cita-cita yg tak kunjung tercipta. Jadi inget lagi, bahasa Prancis yg dulu sempet dipelajarin udah nguap gitu kayaknya. Ah! Kenapa dulu ga minta dikursusin ampe selese aja sih? Pan mumpung masih kuliah, bisa pake kedok buat minta dibayarin. Kalo sekarang mau lanjut…trus ngeliat tabungan…jadi miris sendiri. Hahahaa…

Salut! Comment tu t’appelles? Masa’ cuma ini doang yg bisa direcall? *sigh*

Kalo inget jaman2 les Prancis dulu…hmmm…kaco banget, lah! Udah mana sering telat, biang ribut, persis sama apa yg digambarin Adhitya Mulya di bukunya, Catatan Mahasiswa Ganteng Gila.

…Trus akhirnya kita jadi jarang masuk. Kalo pun masuk kerjanya gangguin orang minta follow up. Catatan pun jadi ngalor-ngidul. Duduk sebelahan sama best friend itu gak sehat, bisa mengalami penurunan kecerdasan. Duduk jauhan malah lebih parah. Yang ada sering lirik-lirikan. Terus berdua jadi badut kelas. Goblok tapi sering nyeletuk…

Bahahahahaa…eta pissaaaan! Pernah ga masuk, trus langsung berasa ketinggalan jauh banget. Pas besokannya cuma bisa cengok dan malah gangguin orang minta liat catetannya. Udah gitu pernah duduknya dipisah sama temen sendiri. Kita bertiga waktu itu. Seperti biasa, trio yang masih tetep istiqomah kalo kata si Zulmi, Fifi-Fitri-Djolie. Sering banget telat gara2 praktikum baru selese jam setengah 6 (kadang hampir jam 6), padahal les mulai setengah 7. Udah gitu masuk ke CCF ributnya ga ketulungan. Cuma bertiga tapi suara toa’ semua. Ruang kelas kita di lantai atas, paling jauh, paling ujung, tusuk sate gitu dari tangga. Pas kita nyampe anak tangga paling atas, guru kita udah bukain pintu kelas lebar2 sambil senyam-senyum najong nyilahin kita masuk. Huahahaa…

Tapi kita tak peduli. Tetep aja kita cuek sering nyeletuk bego gitu. Huahaha… Pernah waktu itu ada kuis. Kita dibagi 3 kelompok 1 kelas (dan seperti biasa kita betiga mesti dipisah). Untungnya, aku satu kelompok sama anak yg dulu udah pernah ngambil les Prancis juga, tapi ga ikut ujian ato gimana, jadi dia mesti ngulang. Nah, ajibnya, soal angka, dia udah di luar kepala. Waktu itu emang soal kuisnya tentang angka. Cool abis ga tuh? Akhirnya kita bagi tugas deh. Aku bagian pencet belnya, dia bagian ngejawabnya. Alhasil, kita berhasil selalu dongs! Begitu soal kesekian, gurunya mulai ngeh. Trus dilarang ama dia ga boleh kek gitu kalo ga salah. Lupa. Yang aku inget aku cuma bisa ngakak doang gara2 itu! Bahahahahahahaa…

.. Back to wisudaan ICGD. Mari kita sesuaikan bahasan kali ini dengan judulnya. Ga usah ngalor-ngidul ke mana2 Joool….

Apa sih yg bikin wisuda di ICGD ini beda dengan (yang aku lihat) di kampus lain? Setau aku sih wisudawan di ICGD benar-benar diperlakukan secara istimewa oleh kampus ICGD sendiri di hari wisudanya. Iya gitu? Mau tau aja apa mau tau banget apa ga mau tau? Ini menurut sudut pandang saya aja ya. Cekibrot.

  1. Seluruh wisudawan diberi kesempatan untuk bersalaman dengan rektor dan kaprodinya masing-masing. Ga cuma yg cum laude atau berprestasi aja. Semua. SE-MU-A. Kebayang dong, berapa jam pak rektor mesti berdiri dan nyalamin anaknya atu-atu.
  2. Seluruh wisudawan diberi kesempatan untuk mencantumkan nama ayah atau orang tuanya di belakang nama wisudawan untuk disebutkan ketika naik ke atas panggung pas salaman sama rektor. Penghormatan ga cuma untuk wisudawan, tapi untuk orang tuanya pun. Waktu dikasih tau ttg ini pas gladi resik H-1, aku langsung telfon Papah, tanya mau dicantumin ato ga namanya…dan ternyata Papah mau. Jadilah Vina Amelia Masduki tersebut di Sabuga 23 Oktober 2010 silam. 😀
  3. Untuk wisudawan yang memakai wheel chair atau kursi roda, bisa menyampaikan request ke panitia wisuda apakah dia yg akan naik ke panggung atau rektor yang mesti turun ke bawah. Menurut aku ini waow banget lho. Semacam “apa-sih-yg-enggak-buat-kalian” gitu…
  4. Toga wisudawan ICGD bener-bener menunjukkan kasta. Huahaha… Keliatan mana yg lulusan sarjana (S1), magister (S2), dan doktor (S3) dari lengan toganya. Jadi ga bisa diboongin karena pernah ada sarjana yang make toga magister pas hari-H. Untungnya ketauan pas baris sebelom maju ke atas. Lupa alasannya kenapa bisa gitu. Hadeuuhh…aya-aya wae.
  5. Konsumsi kalo pas bulan Ramadhan bisa jadi “ajaib” gitu. Entah itu satu paket buah-buahan atau sekotak brownies Amanda untuk wisudawannya doang. Orang tuanya ga tau deh dapet apa lagi.
  6. Untuk beberapa wisudawan yang cum laude, dipilih beberapa dari sarjana, magister, sama doktor untuk ngasih pesan dan kesan tentang kampus ICGD. Disebutin nama dan asal SMA-nya juga. Trus, kadang komentar-komentar mereka suka kocak2 deh. Dari biaya kuliah yg mahal ampe WC yang jorok di Sunken (area kumpulan unit mahasiswa). Huahahaa…
  7. Seluruh wisudawan dan himpunannya boleh ngadain arak-arakan keliling kampus dan ritual ini jadi semacam tontonan sekaligus hiburan gratis tersendiri buat keluarga wisudawan yang udah bela-belain dateng padahal belom tentu bisa masuk Sabuga juga.

Nah, itu aja. Mungkin menurut kalian biasa aja, ga ada istimewa2nya. Tp bagi saya pribadi, semua itu sangatsangatlah berarti, boi…Terima kasih ya, ICGD. Rindu rindu rinduuuu…T.T

Wisuda ICGD Itu…Sesuatu

Dosa Termanis

Denger lagu ini kok rasanya makjleb pisan ya?
Sebuah lagu dari Tere berjudul…Dosa Termanis.

 

Kulupakan semua aturan
Kuhilangkan suara yang berbisik
yang selalu menyuruhku
tuk tinggalkan kamu..

Hanya hati yang kuandalkan
dan kucoba melawan arus
namun saat bersamamu
masalahku hilang, terbang melayang

[ini reff]
Kau adalah kesalahan yang terindah..
hingga, buatku marah
tapi juga menikmati
kau adalah dosa termanis yang menggodaku
saat kubutuh
rasakan sedikit cinta..

Kembalilah kau pada-Nya
hanya itu jalan satu satunya
karena semakin lama, ku ingin kau lebih.

 

Ah, galau lagi.

Gak suka.

 

Naia

Masih inget Naia?

Anak kelas 2 SD (waktu itu) yg aku ajar dulu.

Lucu kan anak yg satu ini?

Banyak seninya waktu ngajarin dia tuh… cekidot.

Ini gambar bukannya langsung dia itung, tapi yg dia liat adalah gambarnya dulu, diremake pulak ama dia. Mungkin itulah bakatnya yg terpendam…

Inget juga dong gimana angin-anginannya dia kalo lagi belajar? Tapi waktu itu ada kejadian sweet banget…

Ceritanya gini, Sarah, kakaknya satu2nya, lagi males2an belajar juga. Dia bilang gak bisa-gak bisa gitu. Terus, tanpa disangka2, tak dinyana tak diduga, adeknya, si Naia ini bilang,”Jangan bilang nggak bisa dulu, ntar beneran jadi nggak bisa loh.”

Aku kaget. Naaaaaay….? Itu kan kata2 Ibu (aku), Nak? Kamu inget???

Jadi kalimat itu adalah kalimat yg sering aku ucapin ke Naia kalo dia bilang nggak bisa kalo lagi belajar.  Ternyata dia ingat!

Aku terharu…………….T.T

Langsung meluk Naia saat itu juga.

Walopun kadang tengil, anak itu sebenernya manis. Liat dong gambar di bawah ini. Gimana nggak bikin meleleh gurunya, coba?

Satu kata: kangen. 🙂

 

Kisah di Balik Banjarsari dan Wanahayu

Eh eh, ini apaan deh si wordpress. Baruuu juga ditinggal BERAPA BULAN, tampilan udah beda gini.

Makanya Jol, kalo punya blog tuh mbok ya dimonitoring gitu lho, itu pun harus sesuai SOP.

Iya nih Bocah Invis,  tiba2 males gitu mau nulis. Semenjak ujian apoteker ntu…yg bikin panen jerawat itu…(blaming) Eh, situ mabok SOP yak? Nyindir eyke nih ceritanya?

Aaaah….andai saja kamu tau Boc, sebenernya banyak banget kejadian yg terjadi selama aku ga ngeblog. Banyak banget means BENER2 BANYAK BANGET. Intinya, sejak pengumuman kelulusan itu, aku (akhirnya) sempet “jadian” sama seseorang.

Whaaat? Si Joli jadian??? Ga salah Jol? Kirain kamu itu tipe2 yang…

Iya, bentar dulu dong, dengerin dulu. Segala sesuatu ada alasannya. Pastilah banyak yg bertanya2, heran, kaget, terkejut, cemas, resah, dan gelisah atas tersiarnya berita itu. Tapi aku ga mau bilang alasannya di sini ah. Takut ngetop. Kalo mau tau, langsung ym aja ya! 😆 Bahkan kayaknya anak2 pada gak percaya gitu. Apalagi si Deus, sial tu anak. Dia bilang apa coba? “Si Joli punya pacar, trus kita apa???” Kurang lebihnya gitu. Itu kata anak2 fkk laen. Sial. 😀

Yaa…walopun terkesan menyimpang, tapi prinsip itu tetap harus ada. Itulah kenapa hubungan kami tak bertahan lama…T.T (eaaaa….dia curcol!)

Udah ah, lanjut lagi. Nah, abis ujian itu, rencananya sih masih pengen liburan dulu sebulanan lah, tapi ternyata “liburannya” kepanjangan. Intinya, baru ngelamar2 kerja lagi akhir Desember kemaren.

Bentar2, ini kenapa aku malah nyeritain kronologis gini si? Males ah. Skip! Sebenernya aku mau bilang kalo aku…aku….
Aku udah kerja di suatu perusahaan uji klinik sama BA/BE gitu deeeh…. 😆
…dan aku SUKA BANGET sama kerjaan aku ini.
Yaa…walopun dari 3 orang staf CRA, 2 orang bakal resign bulan ini. Tinggallah aku sendiri…
Tegaaaaaaaaaaaa!!!

“I can be tough, I can be strong…but with you, it’s not like that at all..”

Iya sih, justru kalo ga ada “temen”, kamu bakal bisa lebih tough Jol…SEMANGAT! Pasti bisa!

Pasti kalian bingung deh, CRA itu apa. CRA itu, Clinical Research Associate. Semacam QC-nya. Makanya SOP banget. Emang si bocah invis paling mengerti diriku…

Nah, karena kantornya di Jakarta, maka pindahlah aku dari kosan yg di Bandung yg udah tebel ama daki gara2 kelamaan aku tinggalin sejak 2006 itu ke kosan Banjarsari di Jakarta nan “sejuk” ini. Eh, tapi Banjarsari ini termasuk perumahan kawasan hijau yg emang termasuk sejuk lho di Jakarta. Tepatnya di Fatmawati, Jakarta Selatan. Udah gitu, ternyata di perumahan ini, banyak anak ITB-nya. Berasa Cisitunya Bandung. Hahaha…. Udah kayak pindahan bedol desa aja. Apalagi yg namanya wisma wanahayu itu. Kata “si abang” malah udah kayak sekre HMS (Himpunan Mahasiswa Sipil) saking banyaknya anak sipil yg di sana. Kalo aku sih, urusan ke sana gara2 ada si Ceko yg bisa dimanfaatin buat jadi “pintu masuk” kalo mau liat2 “pemandangan”. Ahahaha… Tapi ga kok, kita ga serendah itu. Tapi LEBIH rendah dari itu. Ahahahaha……

Pokoknya awal2 udah ngerencanain tuh, Sabtu pagi ama Minggu pagi jalan2 keliling komplek. Tapi tadi pagi aku jalan keliling komplek pas long weekend ini, sepi. Pada pulang ke Bandung kali yak? Ato ga, pada manfaatin buat tidur lagi di kosannya. Resolusi gagal. Trus, di tiap tikungan kan suka ada gardu kamling tuh. Rencananya tiap malem mau ikutan ngeronda, biar sekalian bisa “ngabsen” anak2 Trip*tra yg lewat. Apalagi tiap Senin sama Kamis mereka pake seragam gitu. Makin mudah kan ngedetectnya? B-)

Eh, jangan dianggep serius ya obrolan di atas. Buat becandaan doang kok. Ya…kalo beneran juga syukur…gak juga gpp. 😛

Selain itu, ada fakta lain yg mengejutkan tentang kisah si Banjarsari dan Wisma Wanahayu ini.
Jeng jeng!!!
Ternyata eh ternyata, kakak aku, selama ini, tinggal di Banjarsari ini juga. Gubrak! Pas banget deketan gini. Setidaknya ibu aku jadi tenang. Abis, kayaknya beliau khawatir sekali terhadap anak bungsunya yg satu ini. Belom diasuransiin soalnya. Kalo kenapa2, beliau ga balik modal. 😛
Trus, kos kakak aku itu, cuma beda berapa rumah doang dari si wisma wanahayu, tempat kos si Ceko dan tempat si “abang” tinggal kalo lagi cuti ke Jkt. Pantesaaaaan….kayak ga asing. Jadi ternyata semuanya ngumpul jadi 1 di Banjarsari tercinta. Assseeeek….
Yang tercinta Banjarsarinya ato yg laennya, Jol? 😳
Oia, katanya, si wisma itu dulunya juga pernah ditinggalin sama bintang pelem Firda Razak, yg jadi pemeran Lulu di Film Lupus jadul jaman kapaaaan gitu. –> penting, info dari kakak aku. :mrgreen:

Selain itu, keuntungan tinggal di Banjarsari ini, kawasan ini adalah kawasan bebas banjir. Kata kakak aku lagi, kalo banjarsari ampe banjir, berarti Monas udah tenggelem. Kacau juga pemikirannya. Agak cekak sebenernya. 😀

Tapi dari segala kebahagiaan yg ada di Banjarsari ini, yg paling membahagiakan adalah ketika kamu nyari kosan, temen2 kamu mau nemenin kamu keliling2 nyari kosan dari pulang kerja ampe malem jam setengah 10an gitu. Udah gitu aku yg ditraktir pulak. Makasih Kamel, makasih Ceko, makasih ya Mas (kakakku)… *saputangan berkibar2, ingus melambai2*
Udah gitu, waktu kamu pindahan, temen2 kamu langsung pada nawarin buat dateng. Itu sungguh, sungguh bikin… entahlah. Couldn’t luv you more, temans. Makasih yaa buat Kamel, Oma (Dhede), Salman, Monik, dan Febrian. Aaaah….aku zenang… (cozy) Kamel, Monik, sama Fifi bahkan udah nginep di sini. Hiks. Aku terharu…T.T

Udah ah. Speechless. Sekian updatenya. Semoga konferensi pers kali ini memuaskan.

Happy long weekend! 😀

I am an Exchange Student

…I am an exchange student…

How do you know what is a dream if you never accomplished one.

How do you know what is an adventure if you never took part in one.

How do you know what is anguish if you never said goodbye to your family and friends with your eyes full of tears.

How do you know what is being desperate, if you never arrived in a place alone and could not understand a word of what everyone else was saying.

How do you know what is diversity if you never lived under the same roof with people from all over the world?

How do you know what is tolerance, if you never had to get used to something different even if you didn’t like it.

How do you know what is autonomy, if you never had the chance to decide something by yourself?

How do you know what it means to grow up, if you never stopped being a child to start a new course?

How do you know what is to be helpless, if you never wanted to hug someone and had a computer screen to prevent you from doing it.

How do you know what is distance, if you never, looking at a map, said “ I am so far away”.

How do you know what is a language, if you never had to learn one to make friends.

How do you know what is patriotism, if you never shouted “ I love my country” holding a flag in your hands.

How do you know what is the true reality, if you never had the chance to see a lot of them to make one.

How do you know what is an opportunity, if you never caught one.

How do you know what is pride, if you never experienced it for yourself at realizing how much you have accomplished.

How do you know what is to seize the day, if you never saw the time running so fast.

How do you know what is a friend, if the circumstances never showed you the true ones.

How do you know what is a family, if you never had one that supported you unconditionally .

How do you know what are borders, if you never crossed yours , to see what there was on the other side.

How do you know what is imagination, if you never thought about the moment when you would go back home.

How do you know the world, if you have never been an exchange student?

…I am an exchange student…

Dikutip dari seorang teman.

Proud of you,

Riri Puspita Sari

Berg4vL itu Modalnya Muka Tebel

Liburan Lebaran kali ini (baca: penantian di kala ujian) banyakan aku isi sama mainnya ketimbang belajarnya. Doh! Cem mana anakmu ini Maaaak?

Termasuk ngintilin kakakku sama temen2nya yang lagi jalan2 ke Nusakambangan sama tempat2 wisata di Cilacap. Tuh kan, mereka aja bela2in ke Cilacap demi w-i-s-a-t-a! Bener kan Cilacap itu gak cuma hutan doang yang mungkin dalam benak kamu cuma ada hutan, gubug, sama pangerannya. Oh, itu dongeng ya? Tapi…emang sih udah banyak tempat wisata yang gak sebagus dulu lagi. Teluk Penyu aja yang kalo kita pikir dari namanya bakal banyak penyu2 berkeliaran, teryata cuma pantai selatan yang udah penuh kanan kirinya sama penjual makanan plez pakaian. Hadeeeh… gerah sendiri ngeliatnya. Benteng Pendem, udah gak ada serem2nya lagi. Malah lebih mirip taman bermain anak dibanding benteng bekas penjajahan peninggalan Belanda ama Jepang. Mana guidenya udah gak tau ke mana. Sedih juga ngeliatnya… 😦

Malahan, waktu kakakku dan temen2nya ke Hutan Payau, ada tulisan “Don’t Expect too High”. Eh? Ada tulisan itu ato malah mereka yang nulis ya? Entahlah… Hanya Tuhan dan mereka yang tau. Perlu diketahui, Hutan Payau ini isinya ntu pohon bakau atau mangrove. Tumbuhnya itu biasanya di air payau, campuran air tawar sama air laut gitu. Mo ngerasain? Kalo ada yang berminat, langsung bbm aja yaaa… (sok2an nge-bebe, padahal biasanya juga cuma ikutan bebestar) 😛

Naaah…kenapa aku mau ngintil mereka? Padahal kan kenal juga enggak. Ntar yang ada malah krik2, lagi.

Soalnya…soalnya…mereka berencana ke Nusakambangan. Perlu diketahui, untuk wanita kelahiran ’88 yang hampir seumur hidupnya banyak dihabiskan di Cilacap (kecuali waktu kuliah), agak miris juga ya kalo belom pernah sekali pun ke Nusakambangan. Secara almamater ndiri… 😛

Sama kayak waktu ke Tangkuban Perahu dulu, di kala orang-orang udah bolak-balik ke sana serasa bolak-balik ke WC ndiri, aku tetap teguh hati untuk tidak ke sana (teguh hati means gak ada yang ngajakin — ya nasib). Lagipula, ke Nusabambangan itu, eh Nusakambangan itu gak bisa sembarangan. Apalagi kalo mau bawa kendaraan. Kalo gak salah, satu kendaraan ntu mesti bayar 50 rebu. Glekk!

Naaaah…waktu kemaren tanya2 ke sodara, kita disaranin ke sana bareng sama Om aku yang emang polisi dan bisa dibilang beliau itu “kartu by pass” kita. Sebut namanya 3x dan sudah dipastikan kita tak perlu bayar apa pun, kecuali makan. Mmm…agak sedikit nepotisme gak? 😈 Bisa jadi. Tapi…kalo kenalan trus digratisin, boleh dong? 😆 Beliau cuma ngebantu biar mobil bisa masuk kapal kok… jadi kita gak perlu bayar yang 50rb itu.

Jadi, seperti yang kalian udah pada tau, Nusakambangan ntu tempat di mana narapidana2 kelas berat diasingkan. Jadi gak heran dong kalo pemandangannya cuma lapas, lapas, rumah penduduk, hutan, lapas, rumah penduduk, dan lapas lagi. Lapasnya ada berapa ya? Ayo kita sebutin atu2. Ada Lapas Batu, Lapas Besi, Lapas Permisan, Lapas Batukuning (yang temboknya justru berwarna ijo), lapas narkoba gitu, trus lapas apalagi ya? Sudah lengkapkah? Aaah…lupa! Itulah. Tapi jangan lupa, di sana juga ada pantai. Ada Pantai Permisan dan pantai2 lainnya. Haha… tapi aku tak sempat ke pantai atunya yang katanya berpasir putih itu. Cuma ke Permisan doang. Tapi lumayan bagus kok, airnya lumayan jernih dan ombaknyaaaa hmmmm…..KEREN! Ada yang sampe tinggiiiii banget tu ombak, belasan meter lebih gak ya? Tinggi pisan lah pokoknya mah… Orang jadi cuma keliatan seuprit doang dan tetep kebasahan walopun udah berdiri di batu yang paling tinggi. Berhubung saya lagi males ngaplod fotonya jadi ya udahlah ya…mainkan saja imajinasi kalian masing2. Hehe… 😈

Tau gak? Itu sebenernya cuma intro doang. Aku lagi pengen cerita yang laen sebenernya.

Baca lebih lanjut